Rabu, 27 Februari 2013

NGAJI QS Az-Zumar : 42

Di dalam al-qur’an surat Az-Zumar : 42, yang sering dijadikan pijakan dalam membahas perkara “kemungkinan” menemui ruh orang yang sudah meninggal, jika diperhatikan dengan seksama terhadap makna dari kata-kata yang digunakan di dalam ayat tersebut, ternyata akan diperoleh “wawasan” ttg masalah wafat dan maut yang “menarik”. Berikut ini nukilan ayat tsb dan terjemahan yang ada pada umumnya:



الله يتوفى الأنفس حين موتها والتي لم تمت في منامها فيمسك التي قضى عليها الموت ويرسل الأخرى إلى أجل مسمى إن في ذلك لآيات لقوم يتفكرون



Terjemahan yg umumnya ada adalah :

42. Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; Maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan[1313]. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda- tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.

[1313] Maksudnya: orang-orang yang mati itu rohnya ditahan Allah sehingga tidak dapat kembali kepada tubuhnya; dan orang-orang yang tidak mati hanya tidur saja, rohnya dilepaskan sehingga dapat kembali kepadanya lagi.


Jika dicermati, kata  “yatawaffa” dalam ayat tsb dalam bahasa arab mempunyai makna :  sampai, memenuhi/terpenuhinya (suatu yg sudah disepakati, dijanjikan, ditetapkan, diatur, sebelumnya). Dalam terjemah yang umum, kata “yatawaffa” dlm ayat tsb diartikan dengan makna “dipegang”, dan ketika difahami dalam kontek bahasa Indonesia akan membawa pemahaman tentang keadaan suatu (seperti : tangan atau alat lainya) yang memegang “sesuatu” sehingga “sesuatu” itu tidak bisa lagi berpindah, atau bergerak bebas, atau menjadi terkungkung diam. Keadaan yang dialami oleh “sesuatu” yang dipegang sehingga tidak bisa lagi berpindah, atau bergerak bebas, atau menjadi terkungkung diam inilah  yang dimaksud dengan pengunaan kata “yatawaffa”, jadi bukan pada perkara bentuk/cara terpegangnya yang menjadi maksud dari kata “yatawaffa”, tetapi adalah “keadaan” ketika terpegang.

Sedangkan  kata  “maut” dalam bahasa arab mempunyai makna  :  diambil kembali,  (bisa dengan cara) dicabut, ditarik, dll

Dengan mengikuti makna kata  “yatawaffa”  dan  “maut”  dalam bahasa arab tsb, kemudian dikaitkan dengan  persoalan RUH yang ditiupkan oleh kpd manusia saat akan dilahirkan ke dunia  (QS As-sajdah  32:9) dan tentang adanya ketetapan AJAL  bagi manusia yang dilahirkan ke dunia  (QS Al-an’am  6:2). Maka bisa difahami bahwa  “sampai”  nya manusia pada suatu “keadaan” sebagaimana ketetapan AJAL nya di dunia tsb yang menjadi bentuk “pemenuhan” dari rencana/janji Allah terkait ketetapan AJAL bagi manusia dari sejak semula diciptakan, keadaan ini disebut dengan istilah “wafat”, yaitu sampainya/terpenuhinya kepada AJAL. Dan ketika sudah “wafat”, sampai kepada AJAL, maka Allah “mengambil kembali” RUH dari manusia dengan cara “mencabut” nya, dan inilah yang disebut dengan  “maut

Kembali pada ayat QS Az-zumar 39:42 di atas, maka ayat tersebut memberikan informasi bahwa Allah “menyampaikan”( yatawaffa ) NAFS pada suatu keadaan yg dikehendaki Allah, yaitu dalam dua keadaan :

  1. Keadaan MAUT (tercabutnya RUH krn sudah sampainya AJAL sebagaimana ketetapan Allah), dan
  2. Keadaan NAUM (tidur, bukan disebut dengan MAUT krn tidak ada RUH yang dicabut)


lalu selanjutnya disebutkan bahwa Allah menahan ( “yumsik” ) NAFS tetap pada keadaan MAUT, dan mengembalikan keadaan NAFS dari keadaan NAUM kepada keadaan sebelumnya ( terjaga, bangun ).

Maka dengan demikian ayat ini TIDAK bisa digunakan sebagai dalil untuk  MENYAMAKAN keadaan NAFS yang MAUT (mati) dengan keadaan NAFS yang NAUM (tidur), karena NAFS yang MAUT itu RUH nya sudah tidak ada ( diambil kembali, dicabut ) sehingga sudah tidak memiliki RUH. Sedangkan NAFS yang dalam keadaan NAUM masih tetap memiliki RUH. Meskipun ketika masih dalam keadaan NAUM, Allah sama-sama MENAHAN ( “yumsik” ) keadaan NAFS yang telah MAUT maupun keadaan NAFS yang sedang NAUM (perhatikan dengan cermat kalimah dalam ayat QS 39:42, “allaahu yatawaffa Al-ANFUSA”).

Jadi yang sedang sama-sama ditahan (yatawaffa) oleh Allah adalah NAFS nya ( dalam bentuk jamak, “anfus” ), dan BUKAN sedang menahan RUH nya.

Dengan demikian menjadi kurang tepat ketika merujuk pada ayat QS 39:42 tersebut dan memahaminya sebagai dalil tentang adanya “peluang” RUH orang yang MATI dengan RUH orang yang masih HIDUP untuk saling bertemu & berkomunikasi menceritakan pengalaman masing2 dan menyampaikan segala hal tentang masa yang lalu atau masa yang akan datang.  


Wallaahu ta’aala a’lam….

3 komentar:

  1. makna nafs dlm surat itu apa, Pak? apa bedanya dg ruh?

    BalasHapus
  2. Ibnu Qoyyim menyebutkan riwayat dari Ibnu Abbas tentang ayat tsb, dia,”Telah sampai kepadaku bahwa roh orang-orang yang masih hidup dan roh orang-orang yang sudah mati bisa bertemu didalam mimpi. Mereka saling bertanya lalu Allah swt menahan roh orang-orang yang sudah mati dan melepaskan roh orang-orang yang masih hidup menemui jasadnya.

    BalasHapus
  3. Ayat ini tdk ceritera ttg nyawa (ruh) tapi ceritera ttg jiwa (nafs), dlm hal penulis tdk faham apa nyawa dan apa jiwa, akibatnya rancu dan salah dlm memahami ayat ini, pembacapun dibuat bingung dan yg mengerti dibuatnya senyum simpul. Terjemahan aslinya sdh benar, gamblang dan bisa dimengerti, justeru dgn tafsiran sang penulis makna yg benar malah jadi kabur karena salah menafsirkan. Yang benar adalah Alloh memegang/menahana nafs (jiwa) seseorang ketika matinya dan Alloh menahan/memegang nafs (jiwa) orang yg blm mati ketika tidurnya, Alloh tetap menahan/memegang nafs (jiwa) org yg sdh ditetapkan kematian dan melepas nafs (jiwa) yg lainnya sampai waktu yg ditetapkannya (datangnya ajal utknya). Ayat menjelaskan org mati jiwanya dipegang Alloh dan org yg hidup ketika tidur jiwanya dipegang Alloh juga dan ketika bangun jiwanya dilepas oleh Alloh dan kembalu pada jasadnya sampai dtg waktu kematiannya. Org mati tdk punya nyawa (ruh) dan tidak punya nafs (jiwa), org yg tidur dia tetap masih hidup dan bernyawa tapi tdk punya nafs (jiwa) karena jiwanya sedang ditahan Alloh sampai dia terbangun.
    Pengertian lain yg bisa diambil dari ayat ini adalah bahwa Al-Insan (manusia) secara keseluruhan itu terdiri dari 3 unsur, pertama : pisik/raga (jasad), kedua : nyawa (ruh) dan yg ketiga : jiwa (nafs).
    Pisik yg strukturnya masih normal sesusi dgn awal penciptaannya adalah tempat bersemayam nyawa (ruh), kalau pisiknya sdh tdk normal karena penyakit atau lainnya, nyawa (ruh) tdk bisa lagi nempel di situ, makanya ada orang yg mati sebelah atau mati bagian tertentu. Pisik/raga yg bernyawa adalah tempat bersemayam Jiwa (nafs) dan jiwa tdk tidak tinggal dalan pisik/raga/badan orang yg tdk bernyawa (mati). Ketika pisik rusak nyawa akan terlepas dan orang pun jadi bangkai (mati), karena orang itu sdh mati maka Jiwanya (nafs) dipegang/ditahan atau kembali kepada Alloh.
    Pada saatnya nanti setelah raga dibangkitkan kembali dalam keadaan hidup maka "Jiwa" akan dikembalikan pada jasadnya utk mempertanggung jawabkan perbuatannya selama hidupnya di dunia.
    Semoga bermanfaat.

    BalasHapus